KEMASKINI BARU HUAWEI AKAN MEMBUATKAN ANDA MENUKAR TELEFON DAN MELUPAKAN GOOGLE.

Lamanfo.com

Laman Informasi

KEMASKINI BARU HUAWEI AKAN MEMBUATKAN ANDA MENUKAR TELEFON DAN MELUPAKAN GOOGLE.

www.lamanfo.com

Ini adalah minggu yang hebat untuk Huawei. Ia dimulakan dengan berita bahawa ia telah maju ke hadapan, bermula dengan teknologi Here Mapping untuk telefonnya, sebagai alternatif kepada Google Maps. Kemudian muncul berita bahawa pesaing utamanya di China untuk pasaran luar negeri utama, Xiaomi, dituduh mengintip penggunanya. Dan akhirnya statistik penghantaran telefon pintar untuk suku pertama mengesahkan bahawa dengan bahagian pasarannya di China, mereka telah mengatasi Apple untuk memegang slot nombor dua, dengan hanya Samsung yang masih mendahului. 

Malangnya bagi Huawei, tidak ada yang cukup untuk meyakinkan puluhan juta pengguna telefon pintar dari luar China untuk memilih telefon bimbit Android mereka dan berpaling dari dunia perisian dan perkhidmatan Google. Tetapi Huawei mempunyai rancangan untuk mengubahnya. Huawei perlu melakukan sesuatu untuk mendorong berjuta-juta pengguna itu beralih atau menaik taraf ke telefon pintar terbarunya, walaupun dengan ketiadaan Google.

Huawei dengan cepat menyedari bahawa halangan terbesar untuk memperolehi kedudukan antarabangsa selepas disenarai hitam adalah bersaing dengan Google Play Store. AppGallery yang kini sebagai alternatif merupakan platform pengedaran aplikasi ketiga terbesar di dunia, tetapi masih belum menemui jalan untuk luar dari China. Ia bukanlah orang baru di blok ini - dilancarkan di China pada tahun 2011. Tetapi versi antarabangsanya baru berusia dua tahun.

Oleh itu, mengapa Huawei berpendapat ia dapat mengimbangi keseimbangan yang memihak kepadanya? Jawapannya adalah bijak, walaupun sangat ironik iaitu keselamatan, privasi dan, pada dasarnya, ia bukan Google.

Terdapat ironi di sini yang mustahil untuk dilupakan. Huawei disenarai hitam oleh pemerintah AS pada bulan Mei 2019 atas dakwaan kebimbangan keselamatan negara. Akibatnya, gergasi teknologi tersebut kehilangan akses ke Google untuk telefon barunya, menyebabkan kejatuhan besar dalam penjualan antarabangsa. Sekarang, rancangannya adalah untuk memberi tumpuan kepada kelemahan keselamatan dan privasi Google dan menawarkan alternatif yang lebih selamat dan lebih terjamin. Anda tidak dapat memikirkannya - tetapi ia  tidak mustahil. Inilah sebabnya.

Huawei mungkin ada dalam banyak perkara, tetapi tidak dalam perniagaan data. Google membina Android sebagai front-end untuk mesin datanya yang dominan di seluruh dunia. Peranti, aplikasi dan penyemak imbas mengumpulkan dan memproses data, ini adalah titan yang menghasilkan wang. Peniaga membeli akses ke senarai peta, keunggulan mesin pencarian, data mentah untuk memproses iklan dan jangkauan. Salah satu masalah utama Google dalam kehilangan akses ke peranti baru Huawei adalah juga kehilangan akses kepada semua pengguna Huawei. Dan kita tahu bahawa Apple, yang mengambil pandangan yang jauh lebih ketat mengenai penjanaan kewangan data penggunanya, telah melihat nilai iklan dalam ekosistemnya menurun secara mendadak. 

Sebaliknya, Huawei menjual teknologi: Telefon pintar dan aksesori, peralatan rangkaian 5G, infrastruktur perusahaan dan pengawasan. Ia boleh duduk melihat keadaan Play Store sebagai platform aplikasi terkemuka di dunia, dan menentukan apa yang boleh dan harus dilakukan dengan lebih baik. Keselamatan dan privasi segera terlintas di fikiran.

Dari sudut keselamatan, cabaran Google adalah sifat terbuka Android dan skala aplikasi yang tersedia untuk berbilion pengguna di seluruh dunia. Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, syarikat gergasi AS tersebut telah mengambil langkah demi langkah untuk meningkatkan pemeriksaan keselamatan aplikasi yang masuk ke dalam Play Store, tetapi dikenali masih tidak dapat menandingi sifat keselamatan Apple yang ketat. Baru minggu ini, dua laporan muncul berkenaan perisian malware Android, masalah tersebut tidak menunjukkan sebarang tanda-tanda akan reda.

Google sentiasa berminat untuk menekankan program keselamatannya yang sedang berjalan. Sekali lagi minggu ini syarikat berkenaan memberi respons kepada salah satu laporan tersebut, dengan jaminan "kami sentiasa berusaha untuk meningkatkan kemampuan pengesanan kami. Kami menghargai hasil kerja penyelidik untuk berkongsi penemuan mereka dengan kami. Kami sejak itu mengambil tindakan terhadap semua aplikasi yang mereka kenalpasti. Mengenai laporan lain, perisian malware belum pernah lagi dilihat secara jelas dan oleh itu Google berpendapat bahawa ancaman tersebut masih bersifat spekulatif.

Tetapi isu keselamatan adalah masalah yang tidak akan hilang. Dari gangguan adware hingga risiko jahat yang benar-benar berbahaya seperti malware Joker yang terkenal, ancaman akan terus bertebaran di internet. Persoalannya, apakah langkah yang lebih baik — Apple mengusahakan Apps Store dengan lebih tegas. Perkara ini tidak dikeluarkan secara percuma, tetapi telah membuktikan bahawa dengan mengambil pendekatan keselamatan yang lebih terkunci, anda dapat mengurangkan masalah ini dengan lebih berkesan. 

Dalam hal ini, Apple lebih merupakan model contoh Huawei berbanding Google. Syarikat gergasi China itu akan mengambil pelajaran dari pesaingnya dari Amerika tersebut, pengasas firma Huawei, Ren Zhengfei, katakan Apple telah menjadi ilham kepada perniagaannya dan jenama peranti pintar yang dia dan keluarganya gunakan. 

Selain keselamatan, Apple mempunyai privasi. Dan itu adalah faktor yang berbeza. Kita semua tahu berapa banyak data ditangkap, dikumpulkan dan diproses melalui telefon Apple kami. Mereka tahu siapa dan apa yang kita tahu, ke mana kita pergi dan mengapa. Mereka adalah mata-mata asli di setiap poket kami. 

Yang mendasari masalah privasi ini adalah dalam isu pemberian kebenaran. Setiap kali anda memasang aplikasi Android, aplikasi itu akan meminta kebenaran dan selalunya pasti akan diberi kebenaran untuk mengakses data dan fungsi di telefon anda. Terdapat penyalahgunaan yang dilakukan oleh pembangun aplikasi di seluruh dunia, ada yang bertujuan untuk memperolehi pendapatan tetap dan yang lain memproses data anda untuk tujuan yang lebih berbahaya. Bagi yang menyalahgunakan data anda akan mendapati diri mereka dikeluarkan  dari Play Store jika tertangkap tetapi pemasaran menggunakan data anda memang tidak disukai tetapi ianya juga tidak dilarang dari segi undang-undang. Google menggunakan AI untuk memberi nasihat kepada pembangun jika aplikasinya meminta kebenaran yang berlebihan daripada rakan sejawatnya, tetapi tidak ada penguatkuasaan di sebalik ini.

Pada intinya, Google berkembang dan terus maju sebagai mesin data dan pemasaran. Ekosistemnya yang luas telah berkembang di sekitar prinsip teras ini. 

Huawei mahu AppGallerynya "terbuka dan inovatif", tetapi juga ingin "melindungi" keselamatan dan privasi pengguna yang memuat turun aplikasi. Seberapa tegas syarikat tersebut berurusan dengan pemaju untuk menyelesaikan masalah yang menimpa Play Store masih belum dapat dilihat. Tetapi Huawei adalah benar mengatakan bahawa ia bukan "syarikat data."

Jadi, apa yang akan dilakukan Huawei secara berbeza?

Pertama, syarikat tersebut merancang untuk mengesahkan bahawa pemaju aplikasi adalah siapa yang mereka katakan, dengan nama sebenar yang dinyatakan dan diperiksa. Syarikat itu juga merancang proses keselamatan yang lebih baik  daripada Google, membasmi perisian berbahaya dan kerentanan dan risiko yang mungkin dibocorkan oleh data pengguna. Ini termasuk menangani bagaimana aplikasi akan berfungsi pada peranti Huawei, melihat kaedah ketat Apple dalam pendekatan kotak pasir atau "sandbox". 

Konsep Sandbox 

Huawei pula mendapat kelebihan dari segi perkakasan dan perisian — sekali lagi, sama seperti Apple. Ia dapat menerapkan pendekatannya sendiri untuk kebenaran dan privasi, dapat memantau dan mengendalikan data apa yang di kiri him ke dan dari suatu peranti. Syarikat itu juga akan menyimpan data secara serantau, mematuhi peraturan tempatan, tetapi yang lebih penting memberitahu pengguna bahawa ia tidak akan mengirim data ke server di China — tepat berdasarkan berita Xiaomi yang dilancarkan di Forbes oleh Thomas Brewster sebelum ini. 

Ianya mungkin akan menjadi sukar untuk pasaran yang sedang bertempur dengan COVID-19, dan menangani kerosakan reputasi jenama selepas disenarai hitam dan peningkatan tindakbalas terhadap China.  Namun demikian, mendorong privasi dan keselamatan data adalah satu langkah bijak. Huawei tidak akan pernah mengkritik Google di khalayak ramai, tetapi latar belakangnya ingin lebih menyerupai Apple, dengan menganggap kekurangan dalam OS Google sebagai satu kelebihan. Anda boleh mengharapkan pemasarannya sesuai dengan mesej ini dalam usaha mempromosikan dirinya sebagai alternatif. 

Bagi Huawei, mesej yang jelas di sini adalah bahawa jika ia tidak dapat memiliki Google, ia harus lebih seperti Apple. Membuat kerja itu akan menjadi gunung untuk didaki, tetapi Huawei baru saja memberitahu pencapaiannya dalam memasang stesen pangkalan 5G pada ketinggian 6.500 meter di atas Gunung Everest. Jadi, mendaki gunung mungkin bukan prestasi yang dapat kita bayangkan.


Sumber: Forbes

Sila baca: HUAWEI TIDAK PERLUKAN GOOGLE LAGI.

Post a comment

0 Comments