TAHUKAH ANDA WANITA YANG DIPUJI BERABAD LALU KERANA PENEMUAN VIRUS KORONA.

Lamanfo.com

Laman Informasi

TAHUKAH ANDA WANITA YANG DIPUJI BERABAD LALU KERANA PENEMUAN VIRUS KORONA.

June Almeida dan virus korona yang dijumpai oleh Almeida dan Tyrell. (Kredit: Interesting Engineering) 

June Almeida adalah ahli virologi wanita terkenal di dunia. Walau bagaimanapun, salah satu sumbangannya yang paling penting untuk sains sebahagian besarnya tidak diketahui sehingga terjadi pandemik COVID-19. June Almeida bertanggungjawab untuk penemuan virus korona. Sejak pandemik terkini bermula, namanya mula beredar di masyarakat ilmiah sekali lagi.

Almeida, atau nama pertamanya Hart, berasal dari kehidupan yang biasa. Beliau dilahirkan di Scotland pada bulan tahun 1930 dan merupakan anak perempuan kepada seorang bapa yang bekerja sebagai pemandu bas. Dia tinggal bersama keluarganya di rumah pangsa dan meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun. Malangnya, keluarganya tidak mampu menghantarnya ke universiti, jadi dia mula bekerja sebagai juruteknik makmal dalam bidang histopatologi. Histopatologi adalah pemeriksaan dan diagnosis penyakit di bawah mikroskop menggunakan tisu dan sel.


Kerjaya June Almeida sebagai Ahli Virologi. 

Keputusan Almeida untuk bekerja di Royal Infirmary Glasgow merupakan pembuka jalan untuk beliau menjadi salah seorang pelopor sains. Beliau berpindah ke London dengan harapan dapat melanjutkan kariernya. Di sana beliau bertemu Enriques Almeida, seorang seniman dari Venezuela. Kedua-duanya berkahwin dan mempunyai seorang anak perempuan sebelum memindahkan keluarga mereka ke Kanada.

Di Kanada, dia mendapat pekerjaan di Institut Kanser Ontario di Toronto sebagai pengendali mikroskop elektron. Mikroskop elektron dapat membantu para saintis melihat spesimen dengan pembesaran dan resolusi tinggi menggunakan sinar elektron berbanding mikroskop yang menggunakan cahaya bersama dengan lensa elektron.

Hasil kerja Almeida di Kanada telah menghasilkan prosedur baru untuk mengenalpasti virus. Walaupun pengimejan yang lebih baik dilakukan dengan mikroskop elektron, masih agak sukar bagi para saintis pada masa itu untuk membezakan antara spesimen. Bentuk dan penampilan mereka tidak menjadikannya mudah dikenali. Untuk mengatasinya, Almeida mula memperkenalkan antibodi kepada spesimen. Antibodi akan tertarik ke antigen yang bersesuaian. Pergerakan ini memungkinkan virus dikenalpasti ketika antibodi berkumpul di sekitarnya setelah ditempatkan pada spesimen. Oleh itu, teknik diagnosis virus telah pun ditemui.


Penemuan virus korona. 

Dengan teknik baru tersebut, Almeida terus mengenalpasti virus rubella. Kerja beliau mendapat banyak pengiktirafan di kalangan ahli virologi pada masa itu, sehinggakan dia diminta untuk berpindah ke London untuk bekerja dengan penyelidik terkenal Dr David Tyrell di Sekolah Perubatan Hospital St. Thomas. Di sana, beliau bekerja di unit selesema memeriksa spesimen.

Almeida bekerja dengan satu spesimen yang ternyata bukan influenza dan menerbitkan penemuannya. Virus ini mempunyai lingkaran seperti mahkota di sekitarnya dan merupakan penemuan pertama dari virus korona. Walau bagaimanapun, penerbitan awalnya ditolak kerana dia dipercayai keliru dalam mengenal pasti virus baru ini. Almeida meneruskan kariernya setelah "salah langkah" ini. 

Banyak sumbangan Almeida terhadap virologi, terutamanya penemuan beberapa virus melalui mikroskop elektron, tetapi sejak akhir-akhir ini sahaja barulah ia dikenang kerana krisis pandemik COVID-19.

June Almeida menghabiskan tahun-tahun terakhirnya sebagai guru yoga, dengan komitmen akan dipanggil kembali untuk bekerja dalam kajian yang melibatkan HIV. Dia meninggal pada tahun 2007 pada usia 77 tahun. Kehidupannya adalah bukti kekuatan kegigihan. Berasal dari latar belakang yang paling tidak mungkin, memiliki pendidikan formal yang sedikit, dan bekerja di bidang yang dikuasai oleh lelaki, Almeida berjaya menghadapi segala rintangan. Bukan sahaja kejayaannya dihormati dengan penganugerahan ijazah kedoktoran, tetapi karyanya masih digunakan hingga kini.

Memimpin kehidupan yang patut dicontohi dan meninggalkan warisan yang harus memberi inspirasi kepada semua saintis, tetapi terutama wanita di STEM*, nama Almeida adalah nama yang harus kita ingati.




Sumber: Interesting Engineering dan Youtube

*STEM - Sains, Teknologi, Kejuruteraan dan Matematik

Post a comment

0 Comments