TUMBUHAN "BERCAKAP" ANTARA SATU SAMA LAIN MELALUI AKAR.

Lamanfo.com

Laman Informasi

TUMBUHAN "BERCAKAP" ANTARA SATU SAMA LAIN MELALUI AKAR.


Tumbuhan menggunakan akarnya untuk "mendengarkan" tumbuhan lain di sekeliling  mereka, menurut penyelidikan yang menambah bukti bahawa tumbuhan mempunyai bentuk komunikasi yang tersendiri.

Kajian itu mendapati bahawa tumbuh-tumbuhan di persekitaran yang padat mengeluarkan bahan kimia ke dalam tanah yang mendorong jirannya tumbuh dengan lebih agresif, mungkin untuk mengelakkan daripada ditinggalkan di tempat teduh.

"Sekiranya kita mempunyai masalah dengan jiran, kita dapat berpindah rumah," kata Velemir Ninkovic, ahli ekologi di Universiti Sains Pertanian Sweden di Uppsala dan pengarang utama. "Tumbuhan tidak dapat melakukan sedemikian. Mereka telah menerima keadaan tersebut dan dengan itu mereka menggunakan isyarat untuk mengelakkan situasi persaingan dan juga sebagai persiapan untuk persaingan di masa depan."

Sebelum ini, para saintis telah menunjukkan bahawa apabila daun tumbuhan bersentuhan dengan daun dan dahan tumbuhan bersebelahan, ia akan mengubah strategi pertumbuhannya. Pokok yang sudah dewasa dilihat mengalami "crown shyness" dan mengekang pertumbuhannya dalam keadaan yang sesak. Yang lain, mengambil pendekatan yang lebih agresif, mengalihkan sumber dari pertumbuhan akar untuk berkembang dengan lebih cepat di atas permukaan tanah.

"Crown shyness" atau pemalu mahkota adalah fenomena yang diperhatikan pada beberapa spesies pokok, di mana bahagian paling atas pokok yang lengkap tumbesarannya tidak saling menyentuh, membentuk kanopi dengan celah-celah seperti saliran. Fenomena ini paling banyak berlaku di antara pokok dengan spesies yang sama, tetapi juga berlaku di antara pokok dari spesies yang berbeza.

Pemalu mahkota (Kredit: Wikipedia) 

Kajian terbaru menunjukkan bahawa tingkahlaku ini adalah didorong dan bukan hanya oleh isyarat mekanikal yang diambil oleh daun, tetapi juga oleh rembesan kimia di dalam tanah.

Kajian tersebut, yang telah diterbitkan dalam jurnal Plos One, memfokuskan pada bibit jagung, yang cenderung meningkatkan pertumbuhan di lingkungan yang tertekan. Ninkovic dan rakan-rakannya mensimulasikan sentuhan tanaman berdekatan dengan membelai daunnya selama satu minit setiap hari menggunakan berus solek.

Ketika mereka kemudian mengeluarkan tumbuhan tersebut dan meletakkan tumbuhan yang baru, mereka mendapati bahawa tumbuhan baru itu juga mengalihkan sumbernya untuk menghasilkan lebih banyak daun dan akar yang lebih sedikit. Anak benih yang ditanam dalam larutan pertumbuhan yang sebelumnya menjadi tuan rumah tanaman yang tidak disentuh tidak menunjukkan corak ini.

Kemungkinan bahawa tumbuhan boleh berkomunikasi muncul secara berkala sebagai idea yang sukar diyakini - pada tahun 1980-an pokok dikatakan dapat mengirimkan denyut elektrik, yang disebut gelombang-W, ketika jiran-jirannya ditebang. Namun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, bukti baru telah muncul bahawa tumbuh-tumbuhan secara terus mengirim dan menerima isyarat dimana para saintis sekarang sedang mengkaji. Selain daripada sifat pemalu mahkota dan sifat agresif, tumbuhan melalui filamen kulat seperti benang menghubungkan akar dalam rangkaian komunikasi yang kompleks dan dapat mengesan sama ada mereka dikelilingi oleh "orang asing" atau kerabat mereka sendiri.

Penulis percaya yang tumbuhan boleh berkomunikasi dan mempunyai emosi seperti haiwan lain. Oleh sebab itu sering kita mendengar sesetengah orang mempunyai tangan hijau dimana tanamannya menjadi manakala ada sesetengah orang yang bercucuk tanam tetapi tanamannya tidak menjadi. Kemungkinan kekerapan kita menyentuh daun tanaman kita dan langkah penjagaan memberi tindakbalas emosi pada tumbuhan tanpa kita menyedarinya. 


Sumber: The Guardian

Post a comment

0 Comments