COVID-19: BUAT PERTAMA KALI, SAINTIS MENEMUI BAGAIMANA VIRUS KORONA MENJANGKITI SEL MANUSIA.

Lamanfo.com

Laman Informasi

COVID-19: BUAT PERTAMA KALI, SAINTIS MENEMUI BAGAIMANA VIRUS KORONA MENJANGKITI SEL MANUSIA.

(Kredit: Pixabay) 
Penemuan penyelidik Cina mengenai bagaimana virus korona mengikat pada sel manusia kemungkinan akan membantu dalam merekabentuk antivirus atau vaksin.

Penyelidik dari China telah menemui bagaimana novel virus korona mengikat dan menjangkiti sel manusia, dalam penemuan yang akan membantu mengembangkan teknik pengesanan virus dan terapi antivirus yang berpotensi, lapor Science Mag.


Virus korona mengikat dengan sel manusia melalui enzim ACE2. 

Para penyelidik di China menggunakan proses yang disebut mikroskopi elektron kriogenik dan mendapati bahawa virus korona memasuki sel manusia menggunakan glikoprotein yang disebut SARS-CoV-2 spike (S), yang mengikat pada protein membran sel manusia enzim penukaran angiotensin 2 (angiotensin-converting enzyme 2) atau singkatannya ACE2, yang melaluinya virus itu memasuki sel manusia.

Oleh kerana virus korona menjangkiti sel manusia, protein S dibelah menjadi subunit, S1 dan S2. S1 memegang domain mengikat reseptor (RBD), itulah bagaimana COVID-19 dapat secara langsung mengikat ke domain peptidase (PD) ACE2. S2 pula dianggap memainkan peranan lebih lanjut dalam peleburan selular. 

Inilah sebabnya mengapa penyelidik China menggunakan mikroskopi elektron kriogenik (cryo-EM) untuk memetakan struktur ACE2 sementara ia bergabung dengan pengangkut asid amino yang disebut B0AT1. Para saintis juga menemui bagaimana COVID-19 dapat menyambung ke struktur kompleks lain yang disebut ACE2-B0AT1.


Kajian baru dapat membantu mengembangkan antivirus atau vaksin. 

Kedua-dua struktur molekul ini sebelumnya tidak dikenalpasti, dan kemungkinan akan membantu pengeluaran antivirus, atau vaksin yang mampu menyekat virus korona dengan mensasarkan ACE2.

Kajian ini juga menunjukkan bahawa ACE2 perlu menjalani proses molekul di mana ia mengikat dengan molekul yang serupa untuk menjadi aktif, atau, dengan kata lain: berjangkit. Molekul yang dihasilkan dapat mengikat dua molekul protein COVID-19 S pada masa yang sama.

Para saintis juga mengkaji cara-cara mengikat SARS-CoV-2 RBD berbeza dengan cara mengikat SARS-CoV-RBD yang lain, yang menunjukkan bagaimana perubahan halus dalam urutan pengikatan molekul menjadikan struktur virus korona lebih kuat, sementara yang lain mengurangkan integriti strukturnya.

Penulis berharap agar penemuan ini dapat mempercepatkan lagi penyediaan vaksin untuk kegunaan manusia sejagat dan kajian seterusnya perlu dibuat walaupun vaksin telah dijumpai sebagai persediaan sekiranya virus korona berevolusi atau menjadi imun kepada vaksin yang tersedia kelak. 


Sumber: Interesting Engineering

Post a comment

0 Comments