MICROSOFT AKAN MENUTUP SEMUA GEDUNG MEREKA.

Lamanfo.com

Laman Informasi

MICROSOFT AKAN MENUTUP SEMUA GEDUNG MEREKA.

(Kredit: Pixabay) 

Microsoft akan menutup hampir semua gedungnya, katanya. 

Gedung fizikalnya yang berpusat di seluruh dunia akan ditutup dan kakitangan yang bekerja di dalamnya akan bekerja sama ada dari jauh atau di fasiliti korporat Microsoft, katanya.

Syarikat ini mula membuka gedung runcit modennya yang pertama pada tahun 2009, sekitar pelancaran Windows 7. Sejak itu, ia telah membuka lebih dari 100 gedung, menggunakannya bukan hanya untuk menjual produk tetapi sebagai cara untuk mempromosikan kedua-dua perisian dan perkakasannya. 

Ianya menawarkan kemampuan untuk mendapatkan bantuan dengan produk Microsoft, dengan cara hampir serupa dengan gedung Bar Genius Apple. Gedung ini juga membolehkan orang ramai bermain permainan Xbox semasa mereka menunggu.

Walau bagaimanapun, Microsoft akan terus membuka empat gedungnya, di London, New York, Sydney dan ibu pejabatnya di Redmond berhampiran Seattle. Tetapi gedung-gedung tersebut akan dibuat "reimagined", kata syarikat itu dalam satu kenyataan.

Daripada terus membuka gedung, syarikat akan memberi tumpuan kepada tiga bidang tertentu, katanya. Kakitangannya akan terus menyokong pelanggan yang ada, ia akan bergerak menuju "gedung digital" seperti laman webnya, manakala lokasi gedung yang masih terbuka akan dibuat perubahan. 

Gedung runcit Microsoft di New York's Fifth Avenue dan London's Regent Street terletak di beberapa lokasi paling sibuk dan paling mahal di dunia. Tidak ada penjelasan lanjut menunjukkan secara tepat bagaimana mereka akan diubah atau apakah mereka akan terus berjalan seperti yang mereka lakukan sekarang.

Keputusan itu diambil kerana penjualan syarikat semakin meningkat dalam talian, di pelbagai perniagaannya, termasuk Xbox serta Windows dan perkakasan, katanya.

Pengumuman Microsoft tidak merujuk kepada wabak virus korona atau Arahan Kawalan Pergerakan, malah memuji pekerja runcitnya atas pekerjaan mereka selama keadaan "luar biasa" beberapa bulan lalu. 

Sebaliknya, ia memberi tumpuan kepada peralihan ke arah penjualan dalam talian, yang dikatakan akan berlanjutan pada masa depan.


Sumber: Independant


Catat Komen

0 Ulasan