BANK DUNIA: PANDEMIK AKAN MENYEBABKAN 115 JUTA MENJADI MISKIN TEGAR PADA TAHUN 2020.

Lamanfo.com

Laman Informasi

BANK DUNIA: PANDEMIK AKAN MENYEBABKAN 115 JUTA MENJADI MISKIN TEGAR PADA TAHUN 2020.


WASHINGTON: Sebanyak 115 juta orang akan menjadi miskin tegar tahun ini akibat kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh wabak koronavirus, Bank Dunia memberi amaran.

Itu adalah akibat yang dahsyat setelah puluhan tahun kemajuan, dan lebih tinggi daripada yang dijangkakan sebelumnya oleh bank, bahkan baru-baru ini pada bulan Ogos, kes terburuk mencecah 100 juta.

Laporan baru bank itu menganggarkan bahawa pada tahun 2021, 150 juta orang akan hidup di bawah ambang kemiskinan yang melampau kurang dari USD1.90 sehari.

"Pandemik dan kemelesetan global boleh menyebabkan lebih dari 1.4 peratus populasi dunia jatuh ke dalam kemiskinan yang melampau," kata Presiden Bank Dunia David Malpass dalam satu kenyataan.

Sekiranya wabak itu tidak melanda, kadar kemiskinan ekstrem global dijangkakan turun menjadi 7.9 peratus, tetapi sekarang boleh naik setinggi 9.4 peratus, kata bank itu dalam laporan utamanya.

Ahli ekonomi Bank Dunia mengatakan anggaran membimbangkan bagi mangsa kemiskinan baru tahun ini, yang berkisar antara 88 juta hingga 115 juta, bergantung kepada prospek ekonomi global, yang berdasarkan anggaran pemberi pinjaman krisis yang berpusat di Washington berkisar dari penguncupan 5 peratus hingga 8 peratus dalam senario terburuk.

 Itu akan mengikis kejayaan bertahun-tahun dalam mengurangi kemiskinan tegar dan penulis memberi amaran untuk mewujudkan "titik panas kemiskinan" di daerah-daerah yang menghadapi dua kali ganda akibat krisis ekonomi dan konflik: lebih dari 40 peratus orang miskin tinggal di daerah yang dilanda konflik.

Penyelidikan ini juga mendapati peningkatan jumlah mereka yang hidup dalam kemiskinan yang melampau berada di kawasan bandar, yang akan memberi kesan kepada program sokongan yang sedia ada yang telah dirancang untuk penduduk luar bandar.

Disebalik sasaran untuk membasmi kemiskinan pada tahun 2030, konvergensi pandemik Covid-19 dengan tekanan konflik dan perubahan iklim akan meletakkan sasaran itu "tidak dapat dicapai tanpa tindakan dasar yang pantas, penting dan besar," kata Bank Dunia, memberi amaran bahawa kadar kemiskinan global boleh menjadi sekitar 7 peratus pada dekad berikutnya.

"Untuk mengatasi masalah kemunduran serius ini terhadap kemajuan pembangunan dan juga untuk pengurangan kemiskinan, negara-negara perlu mempersiapkan ekonomi yang berbeza pasca-Covid, dengan modal, tenaga kerja, kemahiran, dan inovasi bergerak ke perniagaan dan sektor baru," kata Malpass.

Bank mengatakan bahawa tindakbalas dasar mesti sepadan dengan kadar keterukan krisis, termasuk memodenkan pendidikan dan pembelajaran dalam talian dan menggunakan teknologi baru untuk memperluas jangkauan program perlindungan sosial.

"Kegagalan untuk bertindak secara komprehensif dan mendesak akan menimbulkan cabaran yang lebih besar di masa depan," para penulis memberi amaran.

Melihat definisi kemiskinan yang lebih luas, laporan itu mendapati bahawa hampir satu perempat penduduk dunia hidup di bawah garis USD3.20 dan lebih daripada 40 peratus - hampir 3.3 bilion orang - hidup di bawah garis USD5.50.

Sub-Sahara Afrika masih menjadi pusat kepada permasalahan dan dapat disaksikan tambahan 40 juta orang jatuh ke kemiskinan tegar tahun ini, dan mendekati 500 juta tahun depan, menurut laporan itu.

Dan perubahan iklim akan mendorong 68 juta hingga 135 juta menjadi miskin pada tahun 2030, dengan Afrika Sub-Sahara sekali lagi yang paling terkesan.

Amerika Latin dapat menyaksikan kenaikan 5 juta dalam senario terburuk, dan Asia Timur 9 juta tambahan. Laporan itu tidak termasuk anggaran untuk Asia Selatan memandangkan kekurangan maklumat dari India.

 

Sumber: Daily Express

 

<undur                                                                                                                                 seterusnya>

Catat Komen

0 Ulasan