SHELL AKAN MENGHENTIKAN 9,000 PEKERJAAN MENJELANG 2022.

Lamanfo.com

Laman Informasi

SHELL AKAN MENGHENTIKAN 9,000 PEKERJAAN MENJELANG 2022.


Royal Dutch Shell akan menghentikan sehingga 9,000 pekerjaan atau lebih dari 10 peratus tenaga kerja globalnya, kata gergasi tenaga tersebut pada hari Rabu ketika pandemik koronavirus mengancam kadar permintaan dan harga minyak.

Kumpulan Anglo-Belanda akan memotong antara 7,000 dan 9,000 jawatan pada akhir 2022, termasuk 1,500 kakitangan yang telah bersetuju untuk mengambil pekerja sukarela tahun ini, katanya dalam satu kenyataan.

"Ini adalah proses yang sangat sukar. Sangat menyakitkan apabila mengetahui bahawa anda akhirnya mengucapkan selamat tinggal kepada beberapa orang baik, ”kata ketua eksekutif Shell Ben van Beurden, yang mengawasi 80,000 kakitangan di lebih dari 70 negara. 

"Tetapi kami melakukan ini kerana kami harus melakukannya, kerana ini adalah perkara yang wajar demi masa depan syarikat.

"Kita harus menjadi organisasi yang lebih sederhana, lebih 'streamlined' , lebih kompetitif dan dapat memberi respons kepada pelanggan," tambahnya. 

Virus ini telah melanda seluruh sektor tenaga, dengan BP pesaing sengit Shell yang menghentikan sekitar 10,000 pekerjaan atau 15 peratus kakitangannya.

Shell pada hari Rabu menambah bahawa ia bertujuan untuk menjana simpanan tahunan antara $ 2 bilion hingga $ 2.5 bilion (1.7-2.1 bilion euro) dengan juga mengurangkan kapasiti penapisan.

Ini akan membantu syarikat untuk mencapai pemacu kecekapan $ 3- $ 4 bilion yang diumumkan pada bulan Mac dan menjelang 2021.

Shell pada bulan Julai menyatakan bahawa pemotongan pekerjaan sedang berjalan setelah mencatat kerugian bersih suku kedua $ 18.1 bilion. 

Pada hari Rabu, pihaknya memberi amaran bahawa ia akan mengalami lebih banyak caj penurunan nilai selepas cukai sebanyak $ 1.0- $ 1.5 bilion dalam pendapatan suku ketiga penuh yang akan dikeluarkan bulan depan.

Van Beurden menambah bahawa Shell sedang melihat sejumlah kawasan lain di mana ia dapat mengurangkan kos, seperti perjalanan, penggunaan kontraktor dan kerja maya. 

Covid-19 memberi kesan buruk kepada ekonomi global dan menurunkan harga minyak dari tebing - malah menyebabkan ia menjadi negatif sebentar pada bulan April.

Pasaran juga jatuh di belakang perang harga yang ganas antara pengeluar utama Arab Saudi dan Rusia. 

Kemerosotan yang dihasilkan merosakkan pendapatan dan keuntungan. 

Shell sudah berada di tahap merah pada suku pertama, yang mendorongnya memotong dividen pemegang sahamnya untuk pertama kalinya sejak tahun 1940-an. 

Harga minyak pada masa ini berada pada sekitar $ 40 setong, yang masih turun pada masa yang sama tahun lalu.


Sumber: Daily Express


<undur                                         seterusnya>            

Post a comment

0 Comments