MAKNA DISEBALIK SUJUD.

Lamanfo.com

Laman Informasi

MAKNA DISEBALIK SUJUD.

Seorang murid bertanya kepada gurunya,

“Wahai Tuan guru Mengapa dalam Solat kita harus bersujud di atas tanah/lantai berulang kali, apa makna di sebalik sujud tu Guru?”

Guru itu menjawab,

“Hikmah dan makna sujud ketika solat itu ada tiga :

Yang pertama: 

Inilah wujud peribadatan dan “MENGHINA DIRI” seorang makhluk di hadapan Sang Khaliq. Di hadapan Allah itu kita tidak ada apa-apanya, kita adalah manusia yang hina, rendah, jahil dan Hanya Allah-lah Yang Maha Mulia dan Maha Besar, dengan begitu kita tidak layak jika bersikap sombong dalam bentuk apapun perkara dan perbuatan di dunia.

Yang Kedua:

Manusia (Nabi Adam) diciptakan dari tanah dan akan kembali nanti matinya jadi tanah, Jadi dengan sujud di atas tanah atau lantai, Itu mengalakkan manusia ingat ASAL-USUL penciptannya.

Yang Ketiga: 

Dengan bersujud, agar manusia  dapat meresapi dan mencontoh sifat tanah/bumi, berbilion manusia  tiap hari menginjak-injak bumi, tapi dia tidak marah dan membalasnya. Setiap hari manusia meludahi tanah dan membuang kotorannya di atas bumi, Tapi dia tidak marah dan menerimanya dengan ikhlas.

Jika setiap hari kita yang solat dan bersujud, tetapi mulut dan percakapan masih lagi suka memaki, menghina dan menyalahkan orang lain, mengkafirkan dan membid’ahkan ibadah orang lain yang berbeza pendapat, merasa paling suci dan benar. Ianya beerti pada setiap solat kita, yang sujud hanyalah kening dan juga dahi, sedangkan hati dan jiwa masih lagi belum sujud kepada-NYA.”

Dan sedikit penambahan dari saya yang jahil ini kita hendaklah Matikan diri daripada segala sesuatu. Buang segala sifat makhluk. Buang segala nama yang bernama. Buang segala sifat yang bersifat, Buang segala perbuatan yang memperbuat. Buang segala zat yang berzat. Bila segalanya telah dibuang, pulangkan segala sifat itu kembali kepada pemilikNya (Tuhan). Tuhan itulah Nama (Asma') bagi segala yang bernama. Tuhan itulah Sifat bagi segala yang bersifat. Tuhan itulah yang memperbuat segala Perbuatan (Af'al). Tuhan itulah Zat bagi segala yang mempunyai zat. Sebab itulah bila sampai di "haiya alaasolah" kita pun menjawab "laa hau lawala quwwata illa billah..."

Wallahua'lam


Sumber: Jentik Hati


<undur / seterusnya>

Catat Ulasan

0 Ulasan