CHINA MENGHADKAN PERMAINAN VIDEO KEPADA KANAK-KANAK HANYA 3 JAM SEMINGGU.

Lamanfo.com

Laman Informasi

CHINA MENGHADKAN PERMAINAN VIDEO KEPADA KANAK-KANAK HANYA 3 JAM SEMINGGU.



Negara China telah melarang semua orang di bawah 18 tahun untuk bermain permainan video selama lebih dari tiga jam seminggu, dalam campur tangan sosial ketat yang dilihat sebagai langkah untuk memerangi lonjakan ketagihan permainan video. Sebenarnya, permainan video pernah digambarkan oleh negara itu sebagai "spiritual opium" atau candu rohani, menurut laporan awal dari sebuah agensi berita milik China, Xinhua.

Beberapa kawasan menganggap ketagihan permainan sebagai gangguan kesihatan mental tetapi tidak diakui secara universal sebagai penyakit mental. Dan yang penting, ia juga dapat berfungsi sebagai langkah antagonisme yang berguna bagi pihak berkuasa mengawal syarikat besar.

Ada yang berpendapat bahawa ia adalah sebahagian dari perubahan besar dalam polisi Beijing yang bertujuan untuk melemahkan syarikat teknologi besar dan memperkuatkan penguasaan pemerintah terhadap masyarakat, selain bidang pendidikan dan harta benda, setelah beberapa tahun menunjukkan pertumbuhan yang pesat. Sekatan baru ini termasuk mana-mana peranti elektronik yang mampu memainkan permainan video (termasuk telefon), dan merupakan tamparan hebat bagi industri permainan video global, yang mencipta banyak permainan yang dimainkan oleh puluhan juta pemain muda di pasaran menguntungkan, di peringkat global.

Menurut agensi berita negeri Xinhua, setiap orang di bawah usia 18 tahun hanya dapat bermain selama satu jam sehari, antara 8:00 PM hingga 9:00 PM, dan hanya pada hari Jumaat, Sabtu, dan Ahad.

"Melindungi kesihatan fizikal dan mental anak muda di bawah umur berkaitan dengan kepentingan masyarakat, dan berkaitan dengan pemupukan generasi muda di era rejuvinasi nasional." Selanjutnya, semua syarikat permainan  video akan dilarang menawarkan layanan kepada anak di bawah umur di luar waktu yang ditentukan, dan harus melaksanakan proses verifikasi nama sebenarnya, jelas regulator itu, di Xinhua.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menambahkan "gangguan permainan" ke dalam buku rujukan perubatannya, Klasifikasi Penyakit Antarabangsa, pada tahun 2018. Sebaliknya, manual DSM-5 untuk Persatuan Psikiatri Amerika, tidak menambahnya tetapi ada menetapkan syarat tanda amaran pada orang yang mungkin mengalami masalah kesihatan mental akibat dari permainan video yang berlebihan.


Sumber: Interesting Engineering

Catat Ulasan

0 Ulasan