AUKUS: AUSTRALIA AKAN MENDAPATKAN KAPAL SELAM NUKLEAR DENGAN BANTUAN AS DAN UK.

Lamanfo.com

Laman Informasi

AUKUS: AUSTRALIA AKAN MENDAPATKAN KAPAL SELAM NUKLEAR DENGAN BANTUAN AS DAN UK.

Australia akan bergabung dengan kumpulan negara-negara elit yang memiliki kapal selam berkuasa nuklear. Pada masa ini, hanya enam negara di planet ini yang memiliki teknologi untuk menjalankan kapal selam ini dan dua daripadanya, AS dan UK telah menjalin kerjasama tiga pihak dengan Australia, untuk berkongsi pengetahuan teknikal di beberapa bidang, lapor Reuters.

Para pemimpin negara-negara ini telah mewujudkan kerjasama digelar AUKUS yang bertujuan untuk melawan kekuatan ketenteraan China yang semakin meningkat di wilayah Indo-Pasifik. Australia, yang memiliki hubungan bisnis yang baik dengan China, telah menghadapi reaksi buruk setelah mempertanyakan asal usul virus COVID-19. AS ingin menggunakan peluang ini untuk memperkukuhkan lagi hubungannya dengan Australia dan telah bersetuju untuk berkongsi maklumat dan kepakaran teknikal dalam bidang seperti kecerdasan buatan, siber, kuantum, sistem bawah laut dan kemampuan serangan jarak jauh, Politico melaporkan.

Apa yang menarik perhatian media adalah perjanjian untuk membantu Australia memperoleh kapal selam berkuasa nuklear. Pada masa ini tidak jelas apakah ia akan dibina di Australia atau dihantar dari AS. Bagaimanapun, ini hanya kali kedua dalam sejarah AS akan berkongsi butiran mengenai kapal selam berkuasa nuklearnya. Yang pertama adalah pada 1958 dengan UK, pihak ketiga dalam kerjasama baru-baru ini, lapor Reuters.

Ketiga-tiga negara ini akan menghabiskan masa 18 bulan ke depan untuk menyusun butiran rancangan, terutama bahan fisil yang diperlukan untuk menggerakkan kapal selam ini. Walaupun memiliki rizab uranium terbesar di dunia dan merupakan salah satu pengeluar bahan radioaktif terbesar, Australia tidak menggunakan tenaga nuklear dan bahkan telah menandatangani perjanjian dengan AS untuk tidak 'memperkayakan' itu di tanahnya, lapor Politico. Menekankan hal ini, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahawa Australia tidak berniat untuk memiliki senjata nuklear, tetapi hanya akan menggunakan teknologi tersebut untuk sistem pendorong (propulsion).

Menempatkan reaktor kecil, kapal selam bertenaga nuklear menggunakan tenaga yang dihasilkan dari pembelahan nuklear uranium untuk menggerakkan turbin atau menghasilkan wap yang menggerakkan turbin. Tidak seperti pembakaran, kaedah penjanaan tenaga ini tidak mengudara dan mengurangkan kekerapan kapal selam untuk ke permukaan.

Kapal selam ini dilaporkan lebih senyap, dapat bergerak lebih cepat, dan bahkan melakukan perjalanan untuk jarak yang lebih jauh tanpa dapat dikesan apabila menggunakan motor elektrik. Mampu dipersenjata dengan peluru berpandu darat dan udara, kapal selam ini dapat membantu memerangi pelbagai ancaman selain dari di laut.

Oleh kerana saiznya yang besar, kapal ini tidak sesuai untuk perairan cetek dan meninggalkan cetakan termal kehadirannya kerana mereka bergantung pada pembuangan haba untuk menyejukkan reaktor. Tetapi kerana kemampuannya yang mampu bersembunyi, sangat ideal untuk membuat penampilan secara tiba-tiba, sesuatu yang AUKUS ingin lakukan lebih banyak di wilayah yang dipertikaikan di Laut China Selatan.

Walaupun ini pasti memberi ancaman kepada China, Perancis adalah negara lain yang tidak senang dengan perkembangan ini. Pada tahun 2016, Australia telah menandatangani perjanjian AU $ 90 bilion (AS $ 44 bilion) dengan French Naval Group untuk 12 kapal selam elektrik-diese tetapi disebabkan isu penyediaan alat ganti dan kenaikan harga, perjanjian itu kini telah dibatalkan.

Terdapat juga tentangan di Australia dengan beberapa aktivis dan kumpulan polisi yang menentang penggunaan tenaga nuklear dalam bentuk apa pun. Pada masa lalu, Australia telah mengawasi secara ketat penambangan kapal berkuasa nuklear AS, lapor ABC. Jirannya, New Zealand telah menjelaskan bahawa armada berkuasa nuklear Australia tidak akan diterima di perairan New Zealand.

Sehubungan dengan itu, Malaysia juga akan mendapatkan pandangan daripada China khususnya dalam aspek pertahanan berhubung pakatan strategik ketenteraan baharu Australia, United Kingdom dan Amerika Syarikat (AUKUS).

Menteri Kanan Pertahanan, Datuk Seri Hishammuddin Hussein berkata, pendekatan itu menjadi keperluan untuk Malaysia mengimbangi dua kuasa besar dunia iaitu antara AUKUS dan Perjanjian Pertahanan Lima Negara (FPDA).

Justeru menurutnya, pihaknya bercadang melakukan lawatan kerja singkat ke republik China dalam tempoh terdekat bagi membincangkan mengenai perkara berkenaan.

Saya bercadang untuk melakukan lawatan ke sana (China) dalam tempoh terdekat bagi mendapatkan pandangan kepimpinan negara itu khususnya dalam konteks pertahanan.

 

Sumber: Interesting Engineering, Sinar Harian

Catat Ulasan

0 Ulasan