IBU KOTA INDONESIA BARU KALIMANTAN TIMUR AKAN MENGAMBIL MASA BERDEKAD.

Lamanfo.com

Laman Informasi

IBU KOTA INDONESIA BARU KALIMANTAN TIMUR AKAN MENGAMBIL MASA BERDEKAD.

 
Badan Perancangan Pembangunan Nasional (Bappenas) menganggarkan bahawa pembinaan ibu kota baru Indonesia di Kalimantan Timur akan memakan waktu beberapa dekad, menunjukkan bahawa projek ini akan melangkau jauh sehingga selepas berakhirnya penggal Presiden Joko "Jokowi" Widodo.

Ketua Bappenas, Suharso Monoarfa memberitahu para penggubal undang-undang bahawa agensi itu menganggarkan 15 hingga 20 tahun akan diperlukan untuk penempatan semula, termasuk semua syarat.

Suharso, yang juga berperanan sebagai Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional, mengatakan agensi itu akan membahagikan tempoh masa pembangunan yang menghampiri dua dekad kepada beberapa tahap, masing-masing dengan tugas dan garis masa tersendiri.

Bandar ini akan menempati kawasan seluas 256,000 hektar di Kabupaten Kalimantan Timur Penajam Utara Paser dan Kutai Kartanegara.

Sebagai ibu kota pada masa depan, ia akan meringankan sedikit tekanan yang dialami Jakarta, yang saat ini berfungsi sebagai pusat pentadbiran negara dan pusat perniagaan.

Menurut perancangan semasa, projek itu akan menelan belanja Rp 466 triliun (AS $ 32.7 bilion), iaitu hanya sekitar 19 peratus dari bajet negara.

"Saya ingin menjelaskan bahawa mustahil untuk membina ibu kota (baru) secara silap mata dalam dua, tiga [atau] empat tahun. Dalam rancangan induk Bappenas, dianggarkan bahawa perlaksanaan akan memakan waktu antara 15 hingga 20 tahun untuk diselesaikan, ”kata Suharso dalam pertemuan dengan Dewan Perwakilan.

Beliau menambah bahwa agensi tersebut telah menyelesaikan draf rang undang-undang relokasi, dimana undang-undang dengan jelas menetapkan Jakarta sebagai ibu kota negara yang sah.

Setelah rang undang-undang tersebut disahkan, pemerintah akan membentuk penguatkuasaan dengan tujuan untuk mengawasi ibu kota yang baru tersebut.

Agensi itu juga membuat beberapa penyesuaian terhadap rancangan tersebut sebagai tindak balas terhadap pandemik Covid-19, katanya.

 


Projek ibu kota baru itu telah mendapat pujian dari beberapa pihak untuk mengatasi jurang ekonomi antara Jawa dan bahagian lain di negara ini. Pemerintah juga bertujuan untuk menarik lebih banyak pelaburan ke Indonesia dan meningkatkan ekonomi negara dengan perkembangannya.

Sementara itu, beberapa penganalisis menyatakan keraguan terhadap rancangan itu, yang menurut mereka didorong oleh keinginan Presiden untuk meninggalkan warisan untuk dirinya sendiri.

Yang lain mengecam projek itu kerana memberi manfaat kepada pemilik harta tanah yang menderita pasaran harta tanah yang tidak stabil, serta pemilik konsesi yang telah mengeksploitasi tanah untuk perlombongan dan perladangan.

Kerajaan merancang untuk memindahkan pusat pentadbirannya ke Kalimantan Timur menjelang 2024, termasuk upacara bendera Hari Kemerdekaan.

Tahun ini, pemerintah bermaksud mengerjakan rancangan induk dan perincian teknikal, serta membina infrastruktur asas.

Namun, rancangan itu ditangguhkan pada September 2020 ketika pemerintah mengalihkan fokus pada pandemik Covid-19.

Presiden mengumumkan rancangan itu akan dilanjutkan ke 28 Ogos, kerana jumlah jangkitan harian semakin menurun.

Di sebalik kesukaran yang disebabkan oleh wabak itu, Suharso memberi jaminan kepada penggubal undang-undang bahawa projek itu dapat diteruskan seperti yang dirancang.

Dia mengatakan bandar tersebut akan menggabungkan banyak konsep untuk menjadikannya bandar hijau dan futuristik terbuka untuk dunia.

 

Sumber: The Star

 

Berkaitan: IBU KOTA BAHARU INDONESIA PINDAH KE BORNEO

Catat Ulasan

0 Ulasan