PENYELIDIKAN BARU MENGATAKAN HAIWAN SEDANG 'BERUBAH' DENGAN CEPAT.

Lamanfo.com

Laman Informasi

PENYELIDIKAN BARU MENGATAKAN HAIWAN SEDANG 'BERUBAH' DENGAN CEPAT.

 
Adakah ini bukti malapetaka yang akan mendatang.

"Survival of the fittest" mengambil nada muram baru dalam kerangka perubahan iklim.

Sesiapa yang mengetahui perubahan iklim dan bagaimana ia mempengaruhi masyarakat manusia juga mengtahui bahawa haiwan juga terpaksa menyesuaikan diri dengan perubahan persekitaran. Dan ternyata beberapa haiwan "berdarah panas" sudah berubah bentuk untuk menyesuaikan suhu tubuh mereka ketika planet ini terus menjadi hangat, menurut satu kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal Trends in Ecology and Evolution.

Sebiahagian haiwan tumbuh paruh yang lebih besar, sementara yang lain memanjangkan kaki atau telinga yang lebih besar, tetapi, tidak seperti kelaziman perubahan evolusi, penyesuaian ini mempunyai satu kesamaan iaitu penyebabnya adalah industri manusia di planet Bumi.

 

Beberapa haiwan menyesuaikan diri dengan iklim pemanasan.

"Seringkali ketika perubahan iklim dibincangkan di media arus perdana, orang bertanya 'dapatkah manusia mengatasi ini?', Atau 'teknologi apa yang dapat menyelesaikannya?'," Kata Penyelidik Burung Sara Ryding dari Deakin University di Australia. "Sudah tiba masanya kita menyedari bahawa haiwan juga harus menyesuaikan diri dengan perubahan ini, tetapi ini terjadi dalam skala waktu yang jauh lebih cepat berbanding yang biasanya akan terjadi sewaktu evolusi." Bagi Ryding, semakin banyak kita mengubah persekitarannya, haiwan semakin tertekan untuk menyesuaikan diri, atau mati. "Perubahan iklim yang telah kita buat memberikan tekanan kepada mereka, dan sementara beberapa spesies akan dapat menyesuaikan diri, yang lain tidak dapat." Ryding juga berpendapat bahawa perubahan iklim sangat kompleks dan pelbagai sehingga tidak mudah untuk memilih satu penyebab perubahan bentuk sesuatu haiwan. Tetapi, kerana perubahan ini terjadi di seluruh spektrum wilayah geografi dan di antara pelbagai spesies, perubahan iklim adalah satu-satunya faktor umum yang dapat dia tentukan.

Tren perubahan bentuk kelihatan sangat ketara pada burung, dengan pelbagai spesies burung kakak tua Australia menunjukkan pembesaran peparuh sebanyak 4% hingga 10% sejak tahun 1871 - ciri yang berkorelasi positif dengan suhu musim panas setiap tahun berlalu. Burung Juncos bermata gelap dari variasi Amerika Utara, yang merupakan sejenis burung yang boleh menyanyi, melihat pembesaran ukuran peparuh dalam suhu jangka pendek yang ekstrem.

 

Industri manusia mencipta kaedah baru untuk membahayakan haiwan.

Mamalia juga telah melihat perubahan, dengan laporan peningkatan panjang ekor pada tikus kayu, di samping laporan mengenai kaki dan ekor yang lebih besar pada tikus topeng. "Peningkatan ukuran yang kita lihat setakat ini cukup kecil - kurang dari 10% - jadi perubahan itu tidak mungkin langsung dapat dilihat," kata Ryding, dalam siaran tersebut. "Namun, perubahan yang menonjol seperti telinga dijangka akan meningkat - jadi kami mungkin akan melihat Dumbo di masa hadapan."

 

Tikus kayu
 

Ryding bertujuan untuk menganalisis perubahan bentuk burung Australia tidak lama lagi, menggunakan pengimbasan 3D pada spesimen burung yang dipamerkan di muzium dari abad yang lalu. Ini akan membolehkan pasukannya mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai burung yang mengalami ukuran tambahan yang diubah disebabkan perubahan iklim, dan mengapa hal ini terjadi pada mereka. "Perubahan bentuk tidak bermakna bahawa haiwan tersebut berupaya menghadapi perubahan iklim dan semuanya dalam keadaan baik," jelas Ryding dalam siaran tersebut. "Ini hanya bermaksud mereka berevolusi untuk berdaya tahan - tetapi kita tidak pasti apa kesan ekologi lain dari perubahan ini, ataupun sememangnya semua spesies mampu berubah dan berdaya tahan." Walaupun agak aneh, kita tidak cukup menekankan bahawa ini bukan evolusi penyesuaian diri semula jadi dalam persekitaran. Industri manusia memaksa haiwan untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang semakin tidak stabil dan pada masa yang sama mencipta cara baru untuk membahayakan haiwan yang jaraknya beribu-ribu batu, kerana tidak semuanya dapat menyesuaikan diri dengan perubahan iklim yang berterusan. Dan ia tidak perlu diteruskan.

 

Sumber: Interesting Engineering

Catat Ulasan

0 Ulasan