SAINTIS NASA TERKEJUT APABILA MENDAPATI ‘TITIK MERAH BESAR’ MUSYTARI BERPUSAR SEMAKIN CEPAT.

Lamanfo.com

Laman Informasi

SAINTIS NASA TERKEJUT APABILA MENDAPATI ‘TITIK MERAH BESAR’ MUSYTARI BERPUSAR SEMAKIN CEPAT.

 

 

Great Red Spot iaitu ribut di Musytari yang telah diperhatikan berpusar selama lebih dari 150 tahun, semakin berpusar dengan lebih cepat dan ini telah membingungkan para saintis.

"Pada awalnya saya melihat hasilnya, saya bertanya 'Apakah ini masuk akal?'. Tidak ada yang pernah melihat sebelumnya," kata Michael Wong dari University of California, Berkeley, yang memimpin analisis.

Angin, yang berpusar berlawanan arah jam di sekitar pusaran - yang saiznya lebih besar dari Bumi - dengan kecepatan lebih dari 400mph, telah meningkat hingga 8% dari tahun 2009 hingga 2020.

Tetapi peningkatan kelajuan ini hanya berlaku dalam lingkaran ribut berkelajuan tinggi tersebut. Anehnya angin berhampiran pusat semakin perlahan, menurut pemerhatian dari Teleskop Angkasa Hubble.

Perubahan itu, yang mungkin tidak dapat dilihat tanpa Hubble, berjumlah kurang dari 1.6 batu sejam setiap tahun Bumi.

"Kami bercakap tentang perubahan kecil sehinggalah adanya data daripada Hubble selama 11 tahun, kami tidak akan dapat mengetahui ianya berlaku," kata Amy Simon dari Pusat Penerbangan Angkasa Goddard NASA.

"Hubble adalah satu-satunya teleskop yang memiliki jenis liputan temporal dan resolusi spasial yang dapat menangkap angin Musytari secara terperinci ini."

Dr Wong menambahkan: "Ini adalah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh Hubble. Umur panjang dan pemerhatian Hubble menjadikan penyataan ini dapat dilakukan."

Titik Merah Besar diyakini sebagai penaikan bahan dari bahagian dalam planet gergasi gas dan telah diperhatikan sejak tahun 1870-an, walaupun mungkin telah terlihat pada awal tahun 1665 - walaupun terdapat jurang dalam pengamatan berarti tidak jelas apakah yang diperhatikan titik yang sama atau tidak.

Para saintis yakin bahawa ribut itu semakin menyusut dan menjadi lebih bulat, walaupun dengan diameter arus lebih dari 10,000 batu, ia masih cukup besar untuk memuat seluruh planet Bumi.

 Tetapi sebab peningkatan kelajuan anginnya sangat sukar untuk diketahui, kata Dr Wong.

"Oleh kerana Hubble tidak dapat melihat bahagian bawah ribut tersebut dengan baik .... apa pun di bawah ribut awan tidak dapat dilihat dalam data," jelasnya.

"Tetapi ini adalah data yang menarik yang dapat membantu kita memahami apa yang mendorong Titik Merah Besar dan bagaimana ia mengekalkan tenaga. Masih banyak kajian yang harus dilakukan untuk memahaminya sepenuhnya."

 

Sumber: TMGM

 

Berkaitan: SESUATU YANG SANGAT BESAR MENGHENTAM PLANET MUSYTARI.

Catat Ulasan

0 Ulasan