SESUATU YANG SANGAT BESAR MENGHENTAM PLANET MUSYTARI.

Lamanfo.com

Laman Informasi

SESUATU YANG SANGAT BESAR MENGHENTAM PLANET MUSYTARI.

 

Planet gergasi gas terbesar Musytari baru saja dihentam oleh asteroid, menurut tweet dari Operasi ESA.

Sebagai planet yang mempunyai kekuatan graviti terkuat selepas matahari, ini bukanlah sesuatu yang luarbiasa. Tetapi ia dapat mengingatkan kita bahawa, sementara Bumi tidak berada pada kawasan ancaman besar asteroid, teknologi pengesanan asteroid mesti terus berkembang agar persediaan dapat dibuat.

Pada 13 September 2021, sekitar jam 6:39 PM EDT, ahli astronomi amatur memantau dan merakam kilatan yang sangat terang mengenai apa yang kelihatannya seperti kesan impak pada planet Musytari. Harald Paleske dari Jerman sedang merakam bayangan bulan Musytari, Io, ketika ia melintas di depan planet ini. Tetapi ahli astronomi lain yang terlibat termasuk José Luis dari Brazil, Michel Jacquesson dan Jean-Paul Arnould di Perancis, Simone Gelelli dari Itali, dan Didier Walliang dan Alexis Desmougin dari Société Lorraine d'Astronomie, juga di Perancis. Banyak juga yang memfilemkan kejadian tersebut, dan mengesyaki kesan impak di Musytari.

Para saintis tidak pasti kekerapan Musytari dihentam oleh sesuatu yang sangat besar atau berkelajuan tinggi sehingga boleh menghasilkan kilatan hentaman yang dapat kita lihat dari Bumi, tetapi para saintis bersepakat agak kerap di antara 20 hingga 60 kali setiap tahun. Disebabkan medan graviti Jupiter yang sangat kuat ia mampu mempercepat kelajuan meteorit yang masuk kepada kelajuan yang tidak stabil, menggandakan tenaga kinetik benda yang masuk dengan beberapa kali magnitud, yang sebanding dengan tahap tenaga yang dibebaskan ketika hentaman.

Walau bagaimanapun, planet Musytari tidak berupaya menerima semua hentaman kosmik yang menuju ke Bumi. Beberapa saintis mengesyaki kita tidak terlepas dari ancaman asteroid yang serupa dengan skala yang memusnahkan dinosaur. Ini berlaku sekali setiap 50 hingga 60 juta tahun. Namun begitu, NASA telah memberikan lampu hijau untuk teleskop ruang angkasa baru, yang disebut Near-Earth Object Surveyor (NEO Surveyor), pada bulan Jun. Dan ia dirancang untuk meningkatkan rangkaian pertahanan planet Bumi dengan mengesan badan kosmik dengan lintasan orbit yang berpotensi berbahaya. "Kami ada sekitar 25,000 NEO yang cukup besar untuk menghapuskan kawasan seperti California Selatan," kata Ketua Projek Tinjauan NEO, Amy Mainzer dalam satu kenyataan dari University of Arizona. "Bagi yang berdiameter lebih besar dari sekitar 450 kaki, mereka dapat menyebabkan kerosakan wilayah yang teruk. Kami ingin mencarinya, dan sebanyak mungkin juga yang lebih kecil." Ini mungkin memerlukan beberapa tahun untuk dilancarkan, dan kami mempunyai kaedah lain untuk mengesan NEO.




Sumber: Interesting Engineering

Catat Ulasan

0 Ulasan