TIADA TELEFON PINTAR BOLEH 'CHECK IN' DENGAN SISTEM TOKEN.

Lamanfo.com

Laman Informasi

TIADA TELEFON PINTAR BOLEH 'CHECK IN' DENGAN SISTEM TOKEN.


Warganegara yang tidak memiliki telefon pintar akan dapat mendaftar masuk ke premis dengan sistem token baru. 

Menteri Kesihatan, Khairy Jamaluddin mengatakan bahawa Kementerian Teknologi, Sains dan Inovasi (MOSTI) sedang mengembangkan sistem token yang akan diberikan secara percuma kepada mereka yang tidak memiliki telefon pintar, untuk membolehkan mereka 'check in' di premis. 

Menurut laporan media Sinar Harian, Khairy mengatakan token itu akan diterima oleh sesiapa sahaja yang tidak memiliki telefon pintar, seperti warga emas atau mereka yang berasal dari kumpulan B40. 

Token tersebut menggunakan ‘teknologi jarak dekat bluetooth’, ”katanya. Ini berlaku setelah Ahli Parlimen Sandakan, Vivian Wong Shir Yee bertanya kepada Khairy mengenai mereka yang tidak dapat 'mendaftar masuk' melalui MySejahtera kerana mereka tidak mempunyai telefon pintar seperti warga emas dan komuniti B40. 

Khairy menambah bahawa MySejahtera juga membenarkan seseorang untuk 'check in' bersama-sama dengan tanggungannya memasuki mana-mana premis. 

"Mereka masih boleh menulis di buku log atau membawa kad vaksinasi secara manual," jelasnya.

Setelah diterima, Token akan diaktifkan dan didaftarkan atas nama pengguna, dan tindakan selanjutnya tidak diperlukan lagi dari pengguna. Token ini perlu dibawa ke mana sahaja. Ini adalah  untuk memudahkan KKM untuk mengesan kenal an anda sekiranya didapati positif Covid-19.

Token tersebut hanya menangkap data jarak melalui teknologi Bluetooth dan tidak menangkap data GPS / geolokasi. Token tidak mempunyai sambungan internet / selular. Data Bluetooth ini hanya disimpan di Token, dan data selama lebih dari 25 hari akan dihapus secara automatik dari peranti tersebut. Kementerian Kesihatan akan menghubungi pemegang Token untuk memuat naik data anda jika diperlukan untuk mencari kontak rapat. 

Token ini direka agar mudah, ringan dan mudah digunakan. Ia boleh dipasang dengan mudah ke dalam beg atau dilekatkan pada tali leher. Pengguna juga diingatkan untuk membawa Token mereka bersama mereka setiap kali mereka meninggalkan rumah mereka.


Sumber: World of Buzz/ TraceTogether

Image: The Straits Times

Catat Ulasan

0 Ulasan