FACEBOOK TERHENTI TETAPI TEORI KONSPIRASI MENGENAINYA TERSEBAR.

Lamanfo.com

Laman Informasi

FACEBOOK TERHENTI TETAPI TEORI KONSPIRASI MENGENAINYA TERSEBAR.



Sebilangan orang percaya pemberhentian selama berjam-jam itu mungkin berkaitan dengan pelanggaran data yang kemungkinan besar sebenarnya satu penipuan. Facebook, serta WhatsApp dan Instagram, telah tidak berfungsi dari internet selama berjam-jam. Pengguna internet tentu saja merasa panik. Facebook tidak menerangkan secara jelas tentang apa yang sebenarnya berlaku, tetapi pemberhentian pada masa ini nampaknya hanya mempengaruhi Facebook dan perkhidmatannya. Banyak pakar percaya ia berkaitan dengan masalah infrastruktur internet, khususnya DNS dan BGP.

Singkatan untuk Sistem Name Domain, DNS adalah perkhidmatan yang membolehkan internet berjalan dengan menerjemahkan domain seperti Facebook.com ke alamat IP dan sebaliknya. Atas sebab yang tidak diketahui, rekod DNS Facebook, dan juga rekod BGP, hilang dari internet. BGP (Border Gateway Protocol) adalah sistem yang menentukan jalan terbaik untuk paket untuk melintasi internet.

Akan tetapi, dengan maklumat yang sedikit, para ahli teori konspirasi telah mula membuat spekulasi bahawa ini adalah pencerobohan besar-besaran, dan ini berkaitan dengan episod "60 Minit" pada malam minggu di mana seorang pemberi maklumat Facebook mengatakan bahawa Facebook sengaja mengelirukan masyarakat dan pemerintah atas usahanya untuk membendung ucapan hasutan dan maklumat yang salah, atau pun ia berkaitan dengan masalah Facebook yang diberitakan baru-baru ini.

Sebuah perniagaan rakaman studio muzik menyiarkan tangkapan layar yang menunjukkan senarai alamat DNS di Twitter dan membuat spekulasi bahawa Facebook akan hilang selamanya, yang dengan cepat menjadi viral tanpa mengetahui konteks sebenar. Tangkapan skrin tersebut nampaknya dicuri dari akaun Twitter lain bernama KillFearNY, yang menggambarkan dirinya sebagai agensi kreatif dan sukan.

Salah satu teori yang paling popular telah tertumpu kepada satu pencerobohan yang telah mengakibatkan 1.5 bilion rekod Facebook dijual di dalam forum penggodaman. Dalam versi ini, orang merujuk kepada siaran bertarikh 22hb September dari sebuah syarikat kononnya yang bernama X2Emails yang memiliki "lebih daripada 1.5b Pangkalan Data Facebook yang diperolehi secara kikisan (scraped) pada tahun ini dan 100% alamat e-mel disertakan dan juga nombor telefon" dan ia telah terhubungkait dengan kejadian pemberhentian tersebut.

Walau bagaimanapun, teori ini tidak berasas. Orang yang menyiarkan iklan itu juga tidak secara berpura-pura mencuri data daripada Facebook. Siarannya hanya mengatakan bahawa data tersebut "dikikis", dan hanya mengandungi: "Kami hanya mempunyai maklumat ini: E-mel, Jantina, Lokasi, bandar, dob, nombor telefon, nama, uid." Pangkalan data pengguna Facebook yang dikikis seringkali muncul dan tidak ada kaitan dengan pencerobohan data. 

Pengguna lain di dalam Forum tersebut memberi amaran kepada orang lain agar tidak mempercayai penjual tersebut. "Scammer. Hanya mengirim [sampel] 20 pengguna. Tidak ada lebih. Tidak menerima escrow (moderator). Tetapi dia mengharapkan anda percaya 20 sampel tersebut dan mengirim $5,000. Daripada 1.5 bilion, saya rasa cuma ada 150 data pengguna data untuk kejuruteraan sosial."

Aric Toler, seorang penyelidik di Bellingcat, adalah salah satu yang pertama melaporkan bahawa orang harus berhati-hati dan tidak menganggap ini sebagai sesuatu yang boleh dipercayai. 

Fakta bahawa beberapa penggodam baru mengiklankan kikisan data mereka di forum penggodaman yang dapat diakses oleh sesiapa sahaja bukanlah suatu perkara yang baru. Ia berlaku setiap minggu. Kadang kala, penggodam yang menyiarkan di Forum Raid memang mempunyai data yang diceroboh, tetapi kadang-kala mereka hanya cuba menipu pengguna lain.

Facebook tidak dapat dihubungi untuk memberi komen mengenai pemberhentian itu, yang telah menimbulkan huru-hara bukan hanya dalam talian tetapi juga di luar talian. Pemberita di New York Times, misalnya, telah menyatakan bahawa pekerja Facebook tidak dapat masuk ke bangunan tertentu. Pekerja Facebook juga harus berkomunikasi antara satu sama lain dengan menggunakan perkhidmatan pesanan sekunder seperti Discord dan Zoom.

Pada Januari tahun ini, Motherboard melaporkan kejadian sebenar di mana penyerang mengikis Facebook, memperoleh pangkalan data sebanyak 500 juta akaun. Pangkalan data itu merangkumi nombor telefon orang yang secara aktif telah menetapkan privasi untuk maklumat tersebut. Dua bulan kemudian seseorang menyiarkan pangkalan data tersebut di dalam forum penggodaman menurut laporan pada masa itu. 

Masih tidak dapat dipastikan apa yang berlaku di Facebook, dan keterukan gangguan dengan jangka masa yang panjang seperti ini tidak pernah berlaku dalam sejarah Facebook. Mungkin ada penjelasan yang menarik mengenai pemberhentian ini, tetapi kita tidak cukup tahu untuk mengatakan apa yang menyebabkannya. Satu perkara yang telah kita pelajari ialah teori konspirasi dapat tersebar di internet walaupun tanpa Facebook.

 

Sumber: Vice

 

Berkaitan: FACEBOOK SECARA RAHSIA MENGGUNAKAN KAMERA IPHONE ANDA

Catat Ulasan

0 Ulasan