SAINTIS SEKARANG MENGETAHUI MENGAPA SEBILANGAN ORANG MENDAPAT KEKEBALAN 'MANUSIA SUPER' TERHADAP COVID-19.

Lamanfo.com

Laman Informasi

SAINTIS SEKARANG MENGETAHUI MENGAPA SEBILANGAN ORANG MENDAPAT KEKEBALAN 'MANUSIA SUPER' TERHADAP COVID-19.

 

Individu ini pada mulanya dijangkiti COVID-19 dan kemudian diberi vaksin.

Pandemik COVID-19 telah mengajar kita banyak perkara. Daripada pengalaman bekerja jarak jauh sehingga penghasilan vaksin yang cepat, dan dari berapa lama masa yang diperlukan untuk mendapatkan penawar hingga mengapa beberapa orang kelihatan kebal terhadap COVID.

Kajian terbaru menunjukkan bahawa sebilangan individu menunjukkan tindakbalas yang luar biasa terhadap penyakit ini. Individu ini bukan sahaja mempunyai tahap antibodi yang tinggi terhadap virus tetapi juga menunjukkan spektrum antibodi yang dapat meneutralkan varian yang berbeza juga. Kajian dibuat mendakwa telah menemui sebab mengenai kemampuan 'superhuman' ini walaupun kajian ini belum mendapat rujukan oleh rakan pengkaji.

Banyak negara di Barat berjaya menyuntik penduduknya dengan cepat terhadap COVID-19. Namun, varian virus yang lebih baru, seperti Delta, berhasil menjangkiti walaupun pada individu yang sudah divaksin dan menimbulkan kebimbangan mengenai keberkesanan vaksin terhadap virus yang sentiasa berkembang dan perlunya memperkenalkan dos penggalak. Kajian terhadap individu yang dapat mengatasi pelbagai jenis varian virus ini dapat membantu mengembangkan lagi strategi lanjutan untuk membendung penyakit ini.

Kajian yang dilakukan di Rockefeller University di AS mendapati bahawa individu yang menunjukkan sifat-sifat ini mempunyai satu persamaan. Mereka pada mulanya dijangkiti oleh virus dan kemudian diinokulasi ketika vaksin sudah tersedia. Antibodi yang dihasilkan oleh individu-individu ini menawarkan sejenis 'kekebalan hibrid' yang tidak hanya berkesan terhadap enam varian SARS-CoV-2 tetapi juga pendahulunya, SARS-CoV-1, dan virus lain yang terdapat pada kelawar, tenggiling yang dapat berpotensi menjangkiti manusia juga, NPR melaporkan.

Menurut Theodora Hatziioannou, salah seorang penulis kajian tersebut, SARS-CoV-1 sangat berbeza dengan virus yang menyebabkan COVID-19, namun antibodi ini berjaya melawannya. Mungkin ujian utama antibodi ini adalah virus yang direkacipta yang menjalankan 20 mutasi yang diketahui dapat membantu virus menghindari sistem kekebalan tubuh. Walaupun virus yang direkacipta ini berjaya bertahan melawan antibodi orang yang hanya dijangkiti atau hanya diberi vaksin, virus tidak dapat bertahan dari antibodi orang yang mempunyai 'imuniti hibrid'.

Adakah ini bermaksud bahawa cara terbaik untuk menjadi kebal terhadap virus adalah dengan pertama kali dijangkiti dan kemudian diberi vaksin? Pengarang kajian sudah pasti tidak bersetuju dengan perkara itu. Kajian ini hanya melibatkan 14 orang peserta dan adalah tidak digalakkan untuk membuat garis panduan untuk populasi umum berdasarkan jumlah yang sedikit.

Penerbitan pra-cetak lain pada bulan lalu pula menunjukkan bahawa individu yang belum pernah dijangkiti virus SARS sebelumnya menunjukkan sedikit kekebalan setelah menerima dua dos vaksin COVID. Hatziioannou memberitahu NPR, bahawa dia mengharapkan antibodi pada individu yang menerima dos booster (ketiga) untuk menunjukkan tindakbalas yang lebih luas, jika bukan yang super, yang akhirnya memungkinkan kita mengatasi virus ini.

 

Sumber: Interesting Engineering

Catat Ulasan

0 Ulasan