SIAPA LELAKI BERJANGGUT PADA LABEL WISKI TIMAH?

Lamanfo.com

Laman Informasi

SIAPA LELAKI BERJANGGUT PADA LABEL WISKI TIMAH?



Winepak, kilang penyulingan Malaysia, telah mendapati wiski buatannya  yang dinamakan Timah di tengah-tengah kemelut dengan kerajaan.

Sebilangan pihak telah tersinggung atas nama produk tersebut, dan mempercayai ia adalah versi pendek dari nama Arab Fatimah. Tambahan pula, label pada botol itu menunjukkan seorang lelaki berjanggut yang memakai kopiah.

Sejak itu pernyataan dikeluarkan di media sosial jenama itu, yang menunjukkan bahawa "Timah" sebenarnya merujuk kepada timah, sumber yang banyak di zaman penjajahan.

Lelaki di label itu adalah Kapten Speedy, seorang pegawai kolonial Britain yang terkenal dengan peranannya dalam menamatkan Perang Larut.

Sama ada penjelasan tersebut akan dapat memuaskan para pengkritik, mungkin ini adalah saat yang sesuai untuk menyelidiki latar belakang tokoh bersejarah dengan janggutnya yang luar biasa.


Tristram Charles Sawyer Speedy dilahirkan di India pada tahun 1836, ketika Kerajaan Inggeris mencapai puncaknya. Setelah menamatkan pendidikan di Britain, dia kembali ke India untuk mendaftar sebagai Tentera Inggeris di sana.

Semasa berkhidmat, Speedy yang berbahasa Urdu ditempatkan di wilayah barat laut, di mana beliau terlibat dalam Pemberontakan India pada tahun 1857.

Selepas kejadian tersebut, dia dilantik oleh Kaisar Tewodros II dari Abyssinia - sekarang Ethiopia - yang memberikannya gelaran "Basha Felika", yang bermaksud "Komandan Speedy". Tetapi pekerjaannya tiba-tiba berakhir setelah perselisihan dengan majikannya, yang memaksa Speedy meninggalkan negara itu pada tahun 1861.

 Setelah beberapa lama di wilayah itu, dia berlayar ke New Zealand pada tahun 1864, bergabung dengan konflik melawan orang asli Maoris dan mendapat kenaikan pangkat sebagai kapten.

Pada tahun 1868, konflik telah berlaku antara Empayar Inggeris dan Abyssinia. Disebabkan pengetahuannya tentang negara tersebut, Speedy dipanggil semula untuk menyertai ekspedisi ketenteraan.

Maharaja Tewodros memilih untuk membunuh diri daripada membuat rundingan, meninggalkan anak mudanya, yang diambil oleh Speedy di bawah sayapnya bagi mengenang bekas majikannya.

 

Speedy membawa Putera Alamayu yang yatim piatu dan bertindak sebagai penjaganya (gambar Wikipedia)
 

Dari tahun 1869 hingga 1871, Speedy menghabiskan waktunya di India di bandar Sitapur sebagai penguasa daerah polis.

Pada tahun 1871, Speedy akhirnya mendarat di pantai Tanah Melayu, walaupun pada waktu itu, dia tidak lebih dari seorang pengawas polis di Pulau Pinang.

(Catatan sampingan: pokok baobab yang terletak di antara Jalan Residensi dan Jalan Macalister ditanam oleh Speedy, dan kononnya merupakan pokok jenis asing yang pertama ditanam di Tanah Melayu.)

Di suatu ketika, dia pernah mengunjungi England untuk melawat putera Abyssinian yang melanjutkan pelajarannya di sana. Malangnya putera itu meninggal kerana penyakit pada usia 18 tahun, yang membuat Speedy kecewa kerana menurut kebanyakan kisah, beliau benar-benar telah menjaga dan menyayangi anak lelaki itu.

Ketika Speedy kembali ke Tanah Melayu, beliau mendapati keadaan lebih huru-hara daripada sebelumnya dimana kesultanan Perak terlibat dalam perang saudara. Dua masyarakat Cina, iaitu Ghee Hin dan Hai San, terjebak dalam konflik mengenai kekayaan galian timah di negeri itu.

Untuk memburukkan lagi keadaan, konflik meningkat apabila masyarakat mendapat sokongan daripada dua pesaing tempatan, Raja Abdullah dan Ngah Ibrahim. 


Speedy memainkan peranan penting dalam sejarah Tanah Melayu (Gambar Wikipedia)
 

Perang Larut telah menjatuhkan Perak kepada anarki, Ngah Ibrahim menghubungi British untuk meminta bantuan mereka dalam memulihkan keadaan. Speedy tertarik dengan tawaran itu, yang datang dengan gaji yang lumayan dan kedudukan yang dicemburui.

Setelah merekrut sekumpulan kecil pasukan India, Speedy tiba di Perak untuk memulihkan ketenteraman dan, pada tahun 1874, Perjanjian Pangkor ditandatangani, memberikan ketenteraman kepada negeri tersebut. James Wheeler Woolford Birch - orang yang paling diingati oleh rakyat Malaysia kerana nasibnya yang teruk - menjadi Residen pertama Perak, dengan Speedy sebagai pembantunya.

Sepanjang tempohnya, Speedy membahagikan Larut antara Ghee Hin dan Hai San. Ghee Hin dianugerahkan kota Kamunting, sementara Hai San diberikan kota yang dinamakan oleh Speedy sebagai Taiping, yang berarti "kedamaian abadi".

Selepas itu, Speedy memberi tumpuan untuk memperbaiki infrastruktur negeri, membina jalan baru dan pejabat pentadbiran. Beliau juga meluangkan masa untuk mendirikan rumah kediaman dan markas yang selesa untuk dirinya sendiri, dan kemudian mengajak isterinya di India untuk tinggal bersamanya.

Rumahnya masih berdiri sebagai tempat bersejarah di Matang, dan seseorang dapat melihat mengapa Birch memanggilnya "tempat tinggal yang sangat selesa".

 

Rumah Speedy di Matang masih terpelihara, walaupun tidak terbuka untuk umum. (Gambar Thrifty Traveller)
 

Pada tahun 1878, Speedy merasakan sudah waktunya untuk berpindah. Bersama isterinya, dia melakukan perjalanan selama sebulan ke Sudan, setelah itu dia menulis sebuah buku mengenai pengembaraan mereka di sana.

Setelah menjalani perkhidmatan lebih lanjut di Abyssinia, Speedy akhirnya memutuskan waktunya untuk pengembaraan sudah berakhir. Beliau dan isteri berpindah ke England, di mana dia  meninggal dunia pada tahun 1910 di usia 73 tahun.

Mengenai sebab di sebalik penampilan Speedy pada label wiski Timah - Speedy dikatakan pertama kali memperkenalkan wiski ke Tanah Melayu

Kekacauan produk Timah, yang terdapat di laman web Winepak, berbunyi: " The spirit of adventure captured in the feats of Captain Tristram Speedy is warmly encased in the light embers of Timah.”

Setakat artikel ini masalah yang dihadapi oleh syarikat Winepak masih berlanjutan.

 

Sumber: FMT

 

Komen Admin: Adalah disarankan agar kerajaan menggubal undang-undang agar arak tidak dibiarkan dijual dan diminum secara terbuka sebagai sebuah negara yang mengamalkan agama Islam sebagai agama rasmi negara.

Catat Ulasan

0 Ulasan