BUDAK 8 TAHUN MENJADI AHLI ASTRONOMI TERMUDA DI DUNIA.

Lamanfo.com

Laman Informasi

BUDAK 8 TAHUN MENJADI AHLI ASTRONOMI TERMUDA DI DUNIA.


Nicole Oliveira, gadis Brazil pada usia lapan tahun dikenali sebagai ahli astronomi termuda di dunia, dimana beliau terlibat dalam pencarian asteroid sebagai sebahagian daripada program gabungan Nasa, menghadiri seminar antarabangsa dan bertemu dengan tokoh angkasa dan sains terkemuka di negaranya.

Bilik Nicolinha sebagaimana beliau dikenali, dilihat dipenuhi dengan poster sistem suria, roket kecil dan figura Star Wars dan bekerja pada komputernya untuk mengkaji imej langit pada dua skrin besar. 

Projek itu, yang dipanggil Asteroid Hunters, bertujuan untuk memperkenalkan golongan muda kepada sains dengan memberi mereka peluang untuk membuat penemuan ruang angkasa. 

Ia dikendalikan oleh Kolaborasi Carian Astronomi Antarabangsa, program sains untuk warganegara mereka berkolaborasi dengan Nasa dan juga kementerian sains negara Brazil. 

Dengan rasa bangga, Nicolinha memberitahu AFP dia sudah menemui 18 asteroid.

"Saya akan memberi mereka nama saintis Brazil, atau ahli keluarga saya, seperti ibu atau ayah saya," kata gadis tersebut yang mempunyai rambut coklat gelap dan suara yang tinggi. 

Jika penemuannya diperakui, yang mungkin mengambil masa beberapa tahun, Oliveira akan menjadi orang termuda di dunia yang menemui asteroid secara rasmi, memecahkan rekod Luigi Sannino dari Itali berusia 18 tahun.

"Dia benar-benar mempunyai mata yang tajam. Dia dapat melihat dengan segera titik dalam imej yang kelihatan seperti asteroid dan sering menasihati rakan sekelasnya apabila mereka tidak pasti mereka benar-benar menemui apa-apa”, kata Heliomarzio Rodrigues Moreira, guru astronomi Oliveira di sebuah sekolah swasta di bandar Fortaleza di timur laut Brazil, yang dihadirinya dengan bantuan biasiswa. 

“Paling penting dia berkongsi ilmu dengan kanak-kanak lain. Dia telah menyumbang kepada penyebaran sains,” tambah Rodrigues Moreira.

Keluarga Nicolinha berpindah ke Fortaleza dari kampung halaman mereka di Maceio, kira-kira 1,000 kilometer jauhnya, pada awal tahun ini, selepas Nicolinha menerima biasiswa untuk menghadiri sekolah berprestij itu. Bapanya, seorang saintis komputer, dibenarkan untuk mengekalkan pekerjaan. 

 “Apabila dia berumur dua tahun, dia akan mengangkat tangannya ke langit dan bertanya kepada saya, ‘Ibu, berikan saya bintang,’ kata ibunya, Zilma Janaca, 43, yang bekerja dalam industri kraf.

"Kami faham bahawa minatnya terhadap astronomi ini adalah serius apabila dia meminta kami untuk teleskop sebagai hadiah hari jadi ketika dia berumur empat tahun. Sebelum itu saya tidak tahu apa itu teleskop," tambah Janaca. 

Nicolinha sangat berminat untuk mendapatkan teleskop sehingga dia memberitahu ibu bapanya bahawa dia akan menukarnya untuk semua parti hari jadinya pada masa hadapan. Namun, hadiah seperti itu terlalu mahal untuk keluarga tersebut dan gadis ini hanya dapat memilikinya apabila dia berumur 7 tahun dimana semua rakannya membantu mengumpulkan wang untuk pembelian itu, kata ibunya.

Semasa dia melanjutkan pelajarannya, Nicolinha mendaftar dalam kursus astronomi yang terpaksa menurunkan had umur kemasukan untuk pelajar daripada 12 tahun. 

Di saluran YouTubenya, Nicolinha telah menemubual tokoh berpengaruh seperti ahli astronomi Brazil Duilia de Mello, yang mengambil bahagian dalam penemuan supernova yang dipanggil SN 1997D.

Tahun lalu, Oliveira mengembara ke Brasilia untuk bertemu dengan menteri sains serta angkasawan Marcos Pontes, satu-satunya warga Brazil setakat ini yang pernah ke angkasa lepas. 

Bagi cita-citanya sendiri, Nicolinha mahu menjadi seorang jurutera aeroangkasa.

“Saya mahu membina roket. Saya ingin pergi ke Pusat Angkasa Kennedy Nasa di Florida untuk melihat roket mereka,” katanya. 

"Saya juga ingin semua kanak-kanak di Brazil mendapat akses kepada sains," katanya.


Sumber: The Malay Mail

Catat Ulasan

0 Ulasan